Memilih Teman? Emang Perlu.

Tahun ajaran baru, tentu temen yang baru. Sst, tau nggak sih, temen-temen kamu sebenernya mencerminkan siapa diri kamu sebenarnya.


Ada banyak jalan cara kita mengenali seseorang. Pertama, kita bisa liat buku-bukunya. Maksudnya ya apa yang dia baca, maka kayak itulah tipe orang itu. Misalnya aja kalo seseorang suka baca koran Lampu Merah, Post Metro, dan sejenisnya, bisa dipastiin dah ah kalo si orang itu nggak jauh-jauh amat dengan hal-hal yang berbau parno. Kalo bacaannya komik Jepang, Lucky Luke, Asterix dan sejenisnya, bisa jadi dia seorang yang masih kekanak-kanakan. Kalo bacaannya Ibnu Qoyyim, Yusuf Qaradhawi, dan sejenisnya, bisa jadi ia seorang yang keislamannya lumayan lah gitu.

Yang kedua, liatlah orang-orang disekitarnya. Hmm, apalagi kalo temen-tememnnya. Kata Rasulullah, bila kamu ingin tahu tentang seseorang, lihatlah siapa yang menjadi temennya. Berarti bagaimana orang lain menilai siapa kita sebenarnya, akan mudah dilihat siapa aja yang ada di sekeliling kita, temen-temen kita. Sabda Rasulullah saw.: "Orang itu mengikuti agama temen dekatnya; karena itu perhatikanlah dengan siapa ia berteman dekat," Kalo dia bergaul ama tukang asin, well jangan disalahin kalo badannya juga bau asin. Tapi kalo sering nongkrong sama tukang minyak wangi, ya sedikit-sedikit pastilah ada wangi-wanginya.

Dan di taon ajaran baru, yang namanya temen baru pastilah terbuka lebar. Sebenernya, nyari temen itu termasuk kerjaan yang emang gampang-gampang susah, apalagi yang baik. Padahal, hidup tanpa temen, dijamin, hidup ente bakalan garing, man! Ibaratnya makan sayur nggak pake garam. Hambar. Nggak ada rasanya. Tanpa temen, dunia bakalan berasa sempit. Nggak ada siapa pun yang bisa kita bagi cerita, suka dan duka kita.

Lingkungan sekolah kita, so pasti terdiri dari berbagai macam kasta dan golongan. Dari mulai yang elit sampe yang alit, dari mulai jendral sampe kopral, dari yang kelas atas sampai arus bawah, yang semuanya lengkap dengan pemikiran, budaya dan tradisi masing-masing. Dan dari semua tingkatan itu, sulit banget untuk mencari pergaulan yang baik, lingkungan yang sejuk, dan tempat yang aman dan damai. Padahal, lingkungan hidup mempunyai pengaruh yang sangat besar dalam membentuk kepribadian seseorang.

Dan sama dengan cara ngenalin seseorang itu, maka nyari temen pun sebenarnya ada banyak caranya. Pertama, cari teman yang aman buat kita. Maksudnya, kita musti yakin bener kalo seseorang yang jadi temen kita itu adalah orang yang jujur, amanah, dan ihsan. Jangan sampe si temen tuh punya penyakitan yang begitu aja ngambil barang-barang kita ataupun barang orang lain.

Cara kedua, adalah si temen itu musti dan kudu harus nyenengin buat kita. Nyenengin ketika dipandang, nurut ketika diperintah (yee, apaan sih?). Maksudnya, kapan pun kita bertemu sama dia, minimal selalu ada senyum lah. Cara yang ketiga, si temen itu harus seseorang yang punya manfaat. Inget ya, kita setuju kalo manfaat itu yang baik-baik. Kalo yang jelek-jelek itu namanya masalah.

Sebenernya kalo soal gimana kita nyari model berteman yang oke, kiblatnya kemana lagi kalo bukan sama Rasulullah. Hmm, udah tau kan kalo setiap orang yang berada di dekatnya selalu aja ngerasa menjadi satu-satunya yang paling istimewa di depannya. Jangan heran, beliau hapal satu demi satu nama dan keberadaan sahabatnya. Kalo ada satu aja yang nggak salat berjamaah di masjid, maka ditanyain tuh gimana kabarnya. Bahkan seorang tukang bebersih di masjid pun nggak luput dari perhatian Rasulullah. Sederhana yak? Tapi luar biasa dahsyat tuh!

Apa masih mungkin sih di jaman edan kayak gini model pertemanan model gini masih ada? Mungkin bisa jadi susah untuk mencarinya. Tapi kayaknya bukan sesuatu yang mustahil kalo kita sendiri dengan beberapa temen-temen yang lain bisa memulainya. Nggak ada yang nggak mungkin. Dan juga mungkin nggak sekarang kita ngerasain manfaatnya, tapi entar kalo kita udah sama-sama berpisah dan punya kehidupan sendiri-sendiri. Dan memulainya, emang musti sekarang, detik ini juga.

Nah, di taon ajaran baru ini jadi jangan dianggap sepele ente milih temen. Liat, denger dan rasakan, kayak gimana temen-temen kamu sekarang ini. Oke?

(Kelanjutannya)
Silakan baca: Jadilah temen yang juga baik (klik disini)

Majalah Saksi - Kahfi : No.05 Tahun III 24 Agustus 2006 Hal.44-45
Memilih Teman? Emang Perlu. Memilih Teman? Emang Perlu. Reviewed by Andi on 01 September Rating: 5