Satelit Satu untuk Semua

Living in this high-tech world kadang bikin hidup jadi susah. Buat yang gaptek (gagap teknologi n_n) makin berasa sulit aja nih hidup, ibarat dipenjara, mo ngapa-ngapain susah coz nggak bisa ngoperasiinnya. Nah, buat yang gaptek juga, mustinya beruntung coz hidup jadi lebih mudah tapi lama-kelamaan bakal senewen juga coz dunia bakal diisi mesin semua.

Iya nggak sih, hare gene hampir semua bidang  kehidupan udah kejamah sama mesin. Semua barang ada barcode-nya mo absen pake komputer, even mo neror orang pun bisa, cuma dengan SMS. See?! Kayak pemerintah sekarang woro-woro biar semua orang ngedaftarin nomor hapenya. Katanya sih biar gampang ngelacak si peneror. But, dibalik itu sebenernya, pemerintah or siapapun bisa ngelacak keberadaan kita. Semua itu mungkin dilakuin cuma dengan satu alat, yaitu GPS. Neh GPS juga alat penting buat satelit, benda yang bakal kita omongin sekarang.

Banyak Satelit, Banyak Gunanya
Satelit tuh benda yang mengorbit benda laen dengan periode revolusi en rotasi tertentu. Sekurang-kurangnya, ada dua macam satelit yang ada di dunia, yaitu satelit alam en satelit buatan. Satelit buatan variasinya juga banyak. Berikut ini kita jabarin satu-satu.

  • Satelit Astronomi

Nih satelit dipake buat mengamati planet, galaksi, en objek angkasa lainnya yang jauh.

  • Satelit Komunikasi
Satelit buatan yang dipasang di angkasa dengan tujuan telekomunikasi pake radio pada frekuensi gelombang mikro [ngerti nggak?!] Kebanyakan neh satelit menggunakan orbit geosinkron atawa orbit geostasioner meskipun baru-baru ini juga make satelit pengorbit bumi rendah.

Buat pelayan, satelit komunikasi menyediakan sebuah teknologi tambahan buat kabel komunikasi kapal selam optik fiber [apa pula ini?!] nih teknologi jadi nendang manfaatnya coz bayangin gimana komunikasi di kapal laut en pesawat terbang make kabel, iya nggak?!

  • Satelit Pengamat Bumi
Satelit yang dirancang khusus buat mengamati bumi dari orbit, kayak satelit reconnaissance tapi ditujukan buat penggunaan non-militer kayak pengamatan lingkungan, meteorologi, pembuatan map, de el el.

  • Satelit Navigasi
Yaitu satelit yang make sinyal radio yang disalurin ke penerima di permukaan tanah buat menentukan lokasi sebuah titik di permukaan bumi. Salah satu satelit navigasi yang popular banget adalah GPS buatan Amrik, juga ada Glonass punya Rusia. Kalo nggak ada gangguan antara satelit en penerima di tanah, so dengan sebuah alat penerima sinyal satelit [atawa penerima GPS], bisa didapat data posisi tempat dengan ketelitian beberapa meter dalam waktu nyata [keren yak!]

  • Satelit Mata-Mata
Serem-serem gini, neh satelit emang bener dipake buat tujuan militer atawa mata-mata. Bisa disusupin di satelit pengamat bumi atawa satelit komunikasi.

  • Satelit Tenaga Surya
Nih satelit diusulin dibuat di orbit bumi tinggi yang make transmisi tenaga gelombang mikro buat menyorotkan [duh, bahasanya!] tenaga surya ke antenna yang gede banget di bumi, tentu aja yang dipake juga buat sumber tenaga konvensional.

  • Satelit Miniatur
Yaitu satelit yang ringan en kecil. Nih satelit juga ada bermacam-macam, yaitu satelit mini (500-200 kg), satelit mikro (dibawah 200 kg), en satelit nano (di bawah 10 kg).

  • Satelit Cuaca
Nggak boleh ketinggalan kalo ngomongin macam-macam satelit adalah satelit cuaca. Nih satelit dari namanya aja udah ketauan, dipake buat mengamati cuca en iklim bumi. Done with jenis-jenis satelit, ente juga perlu tau yang namanya statiun angkasa. Apakah sama dengan stasiun Kota? Tentu beda, Man.

Stasiun angkasa adalah struktur buatan manusia yang dirancang sebagai tempat tinggal manusia di luar angkasa. Stasiun luar angkasa dibedain ama pesawat angkasa lainnya, perbedaannya adalah propulsi pesawat angkasa utama atawa fasilitas pendaratan. Nah, buat transportasinya dipakelah kendaraan laen, baik yang dari atawa yang menuju stasiun. Neh stasiun juga dirancang buat hidup jangka menengah di orbit, buat periode mingguan, bulanan atawa tahunan.


Stasiun luar angkasa juga dipake buat mempelajari efek jangka panjang penerbangan luar angkasa terhadap tubuh manusia en juga buat nyediain platform untuk jumlah yang lebih banyak en panjang buat penelitian ilmiah dari yang udah tersedia di kendaraan luar angkasa laennya.

udah ada beberapa stasiun luar angkasa yang udah diluncurkan, sebut aja Soyuz 11 sampe Salyut 1 yang merupakan penerbangan bernasib buruk, semua durasi penerbangan luar angkasa berawak udah dicetak di atas stasiun luar angkasa. Rekor durasi 437,7 hari dipegang sama Valeri Polyakov di atas Mir dan 1994 sampe 1995. Taon 2003, tiga astronot juga udah nyelesain satu misi dengan lebih dari setaon, kebayang nggak?

Nah, yang terpenting, Guys satelit adalah buatan manusia. Subhanallah yak, kalo manusia aja bisa bikin benda serumit en sebermanfaat itu, gimana perkasanya Allah swt yang nyiptain manusia?

Majalah Saksi, Kahfi No. 02 Tahun III 1 Juni 2006
Satelit Satu untuk Semua Satelit Satu untuk Semua Reviewed by Andi on 9/05/2011 Rating: 5

Tidak ada komentar