Beda anak SMA dengan Kuliahan

Selama ini udah lama banget kita ngomongin ngaler-ngidul tentang segala macem jurusan di kuliahan. Tapi, jangan-jangan banyak di antara kita yang sebenernya belom pada tau kayak apa sih dunia perkuliahan itu. Oke deh man, kita jabarin deh khusus buat pembaca semua. Tancep...

1. Nggak pake seragam
Hal yang paling pasti yang ngebedain anak kuliahan apalagi kalo bukan pakean yang dikenakan pas waktu kuliah. Sori aja lah, seragam putih abu-abu (atau seragam apapun) nggak bakalan lagi akrab dengan kita. Kita bebas make baju kayak gimanapun , tapi tetep aja ada bates kesopanan. Kayak misalnya nggak boleh pake celana pendeh dan pake sendal jepit. Rambutpun boleh tuh gondrong. Tapi sekedar info nih, jaman sekarang udah nggak nge-hype tuh mahasiswa potongan rambutnya kayak Candil Seuriues atau Kurt Cobain. Mahasiswa sekarang tuh wangi-wangi he he he...

2. Moving class
Kalo di SMA kita cuman bermarkas di satu tempat, di kuliahan kita nggak bisa memiliki satu kelas pun. Maklum, peraturannya setiap mata kuliah punya ruangan sendiri. Misalnya aja kalo mata kuliah A, kita musti kuliah di gedung C, dan untuk mata kuliah B, kita belajar di gedung B. Dan begitu seterusnya. Di beberapa universitas, sama artinya juga nggak ada yang namanya temen sekelas.


3. Belajar pake SKS
SKS tuh artinya Sistem Kredit Semester. Kalo sebelumnya di SMA tuh kita tuh udah diset dalam jangka tiga taon bakalan bisa lulus, nah di kuliahan nggak begitu, man. Biasanya sih setiap jurusan standarnya ngasih semua SKS sekitar 220 SKS yang musti diambil per semester. Tiap orang tentu aja bakalan beda dalam soal mengambil SKS-nya. Asal tau aja, tiap mahasiswa bergantung ama kepintaran si mahasiswa itu sendiri. Mahasiswa pinter paling banyak boleh ngambil 24 SKS dalam satu semester. So, kebayangkan kalo mahasiswa uh lulusnya nggak sama, karena SKS-nya nggak sma dalam tiap semester.

4. Kuis
Di SMA kita palingan tau ada ulangan. Di kuliahan nggak ada lagi yang namanya ulangan, tapi kuis. Sebenernya sama aja sih bentuknya ama ulangan, tapi kalo kuis di kuliahan kadang soal-soal yang dikasihin nggak ada hubungannya dengan apa yang udah diterangin sebelumnya ama dosen.

5. Naek terus, gak pake tinggal kelas
Walau kita ngambil SKS cuman sedikit, tapi nggak ada namanya tinggal kelas. Setiap tahun kita bakalan terus naik tingkat.

6. IPK, bukan ranking
Untuk penilaian secara akademik, kita nggak lagi dikasih angka 1 sampai 10. Tapi dengan huruf A, B, C, dan D. Secara kasarnya A nilainya 4, B itu 3, C sama dengan 2, dan D sama dengan 1. Kecil yak? Tapi jangan salah, Indeks Prekstasi Akumulatif (IPK) kita paling bagus 4. Itu udah luar biasa dan fantastis. Dapet IPK 3 koma aja, kerjaan dan beasiswa bakalan ngalir deras. Batas kelulusan musti dengan IPK minimal 2,7. Kalo kita dapet D, biasanya kita disuruh mengulang lagi mata kuliah itu di tahun yang sama. Maksudnya kalau tahun ganjil ya musti di tahun ganjil juga, nggak boleh di semester genap. Ini yang sering bikin lama kuliah!

7. Mandiri
Di kuliahan semua kita lakukan sendiri, Dosen nggak peduli kita mau masuk atau kagak. Mau ngumpulin tugas atau juga mangkir. Tapi biasanya sih semua dosen memberi kesempatan 3 kali bolos dalam waktu satu semester, kecuali kalau sakit yang keras banget dan itupun musti ada surat dispensasi.

Jadi Kalau kita nggak bisa ngurus diri sendiri, bisa-bisa kita jadi mahasiswa seumur hidup dan tinggal nunggu D.O. alias Drop Out!

Saksi, Kahfi N20 TII 090306
Beda anak SMA dengan Kuliahan Beda anak SMA dengan Kuliahan Reviewed by Andi on 13 Oktober Rating: 5